iklan di pojokbanua

Gerakan Budi Daya Kedelai Non GMO atau Kedelai “Identity Preserved”

waktu baca 3 menit
Kamis, 26 Jan 2023 11:43 0 Andy Arfian

POJOKBANUA, INDIANA – Di dunia pertanian, saat ini ada gerakan untuk menggalakkan budi daya kedelai “Identity Preserved” (IP) atau kedelai yang identitasnya dipertahankan. Di Indonesia produksi tahu dan tempe sebagian besar menggunakan kedelai komoditas, namun kedelai IP menawarkan peluang baru bagi pengusaha makanan.

Kedelai Identity Preserved (IP) mulai dilirik karena memiliki keistimewaan, yaitu kualitasnya yang sangat baik untuk makanan, seperti tempe atau tahu. Kedelai ini ditanam secara konvensional, tetapi kemudian ditambah dengan nutrisi dan kimia yang dibutuhkan.

Sementara itu kedelai komoditas adalah kedelai yang benihnya dimodifikasi secara genetik atau GMO (genetically modified organism), di mana benih kedelainya direkayasa di laboratorium agar tahan penyakit, hama, dan kondisi lingkungan.

Sebagian petani di AS kini berusaha untuk menggalakkan budi daya tanaman kedelai yang ditanam dan diolah lewat apa yang disebut sistem identity preservation atau pelestarian identitas ini.

John Zheng, pejabat sains utama di Indiana Crop Improvement Association, sebuah lembaga di negara bagian Indiana yang mengusahakan peningkatan pertanian, menjelaskan prosesnya.

“Teknik ini mempertahankan ciri spesifik produk lewat penanaman, produksi, atau saluran pemasaran. Ini sebuah proses,” jelasnya.

Karena proses lewat program IP ini, kedelai IP menawarkan sesuatu yang lebih istimewa dibandingkan kedelai komoditas.

“Kedelai telah menjadi tanaman yang semakin menarik untuk sumber pangan, karena kedelai dikenal punya protein tinggi, dan kedelai juga punya asam oleat tinggi, dan oleat lebih sehat dibandingkan asam lemak jenuh. Jadi kalau konsumen punya preferensi untuk ciri-ciri ini, maka ada cara untuk mempertahankan ciri-ciri ini lewat program IP,” tambah Zheng.

Sebagian besar produksi kedelai di AS masih menggunakan benih kedelai GMO (foto: ilustrasi).

Jadi tempe atau tahu yang dibuat dengan kedelai IP ini memiliki gizi protein dan asam oleat tinggi yang sangat bermanfaat untuk kesehatan.

Dalam produksi tempe di Indonesia masih sedikit produsen yang menggunakan kedelai IP karena harganya mahal.

Cucup Ruhiyat adalah CEO dari PT Azaki Food Internasional dan Ketua Umum Forum Komunikasi Doa Bangsa, sebuah koperasi pengrajin tempe dan tahu. Perusahaannya sudah membuat tempe berkualitas tinggi menggunakan kedelai jenis IP ini.

“Yang menggunakan kedelai jenis IP baru PT Azaki Food Internasional karena memang disesuaikan dengan pasarnya. Secara kualitas dari produk tempenya sih memang terasanya lebih gurih, betul, lebih kenyal, ya, jadi lebih enaklah dikonsumsinya,” ujar Cucup.

Di negara Asia lain, seperti Korea Selatan misalnya, di mana kesadaran konsumen dengan kesehatan sudah tinggi, perusahaan makanan besar kini melirik kedelai IP ini untuk digunakan sebagai bahan pembuatan pangan mereka. (jm/em/VOA Indonesia)

Sumber: VOA Indonesia

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pojok Banua TV

Infografis

IMG-20221229-WA0030
1. Infografis sosmed 10 penyakit
PENJUALAN ROKOK BATANGAN
IMG-20221227-WA0005
IMG-20221225-WA0006
2. Infografis sosmed 10 penyakit
IMG-20221228-WA0020
TIPS AMANKAN DATA

Member JMSI

Network

LAINNYA