iklan di pojokbanua

Foto Satelit Tunjukkan Radar Pertahanan Udara Iran Terkena Serangan Israel

waktu baca 4 menit
Selasa, 23 Apr 2024 13:38 0 Bambang Setiawan

Foto-foto satelit yang diambil Senin (22/4) menunjukkan bahwa serangan balasan Israel yang menargetkan kota Isfahan di Iran tengah mengenai sistem radar untuk baterai pertahanan udara buatan Rusia. Foto-foto ini bertentangan dengan bantahan berulang kali oleh para pejabat di Teheran mengenai kerusakan apa pun dalam serangan itu.

Serangan terhadap radar S-300 yang tampaknya merupakan serangan terbatas oleh Israel akan menunjukkan kerusakan yang jauh lebih besar dibandingkan serangan drone dan rudal besar-besaran yang dilakukan Iran terhadap Israel pada tanggal 13 April. Mungkin itulah sebabnya para pejabat Iran hingga Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei berupaya menghindari membahas akibat dari serangan itu sebenarnya di daratan Iran.

Para analis percaya bahwa Iran dan Israel, musuh regional yang terlibat dalam perang bayangan selama bertahun-tahun, kini berusaha meredakan ketegangan menyusul serangkaian serangan yang meningkat di antara kedua negara ketika perang Israel-Hamas di Jalur Gaza masih berkobar dan merembet ke wilayah yang lebih luas. Namun serangan terhadap sistem pertahanan udara tercanggih yang dimiliki dan digunakan Iran untuk melindungi situs nuklirnya mengirim sebuah pesan, kata para ahli.

“Serangan ini menunjukkan Israel memiliki kemampuan untuk menembus sistem pertahanan udara Iran,” kata Nicole Grajewski, peneliti program kebijakan nuklir Carnegie Endowment penulis buku yang akan terbit tentang Rusia dan Iran. “Ketepatannya sungguh luar biasa.”

Citra satelit yang diambil oleh Planet Labs PBC pada Senin pagi di dekat bandara dan pangkalan udara Isfahan, sekitar 320 kilometer (200 mil) selatan Teheran, menunjukkan area di dekatnya yang berfungsi sebagai titik penempatan sistem pertahanan udara. Tanda-tanda terbakar berada di sekitar apa yang dikatakan para analis termasuk Chris Biggers, mantan konsultan analis citra pemerintah, sebelumnya telah diidentifikasi sebagai sistem radar “katup penutup” yang digunakan untuk S-300.

Citra satelit yang kurang rinci yang diambil setelah hari Jumat menunjukkan sisa terbakar serupa di sekitar area tersebut, meskipun tidak jelas apa yang ada di lokasi tersebut. Biggers mengatakan komponen lain dari sistem rudal tersebut tampaknya telah dipindahkan dari lokasi tersebut sebelum serangan terjadi – meskipun komponen tersebut memberikan perlindungan bagi fasilitas pengayaan nuklir bawah tanah Natanz milik Iran.

“Itu adalah pernyataan yang kuat, mengingat sistem, lokasi, dan cara mereka menggunakannya,” tulis Biggers.

Pada hari Jumat, pertahanan udara melepaskan tembakan dan Iran menghentikan penerbangan komersial di sebagian besar negara itu. Para pejabat setelah kejadian tersebut berusaha meremehkan serangan tersebut, dan mencoba menggambarkannya hanya sebagai serangkaian drone kecil yang terbang di langit.

“Apa yang terjadi… bukanlah serangan,” klaim Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian dalam wawancara dengan NBC News. “Mereka lebih seperti mainan anak-anak kita – bukan drone.”

Namun, setelah serangan itu, warga Irak menemukan sisa-sisa rudal permukaan-ke-udara di selatan Bagdad. Hal ini, ditambah dengan dugaan serangan Israel terhadap stasiun radar di Suriah pada hari yang sama, menunjukkan bahwa jet tempur Israel terbang melintasi Suriah menuju Irak, kemudian menembakkan apa yang disebut “rudal kebuntuan” ke Iran untuk serangan Isfahan. Drone kecil dengan jarak yang lebih pendek mungkin juga diluncurkan – Israel mampu melancarkan serangan sabotase dan misi lainnya di wilayah Iran.

Namun, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani mengulangi bantahan Teheran pada hari Senin.

“Pihak berwenang terkait telah mengumumkan bahwa serangan gangguan ini tidak menyebabkan kerusakan apa pun dan sistem pertahanan Iran telah menjalankan tugasnya,” kata Kanaani kepada wartawan dalam sebuah pengarahan. “Oleh karenanya menurut kami, masalah ini tidak layak untuk dibahas”.

S-300 dan pengirimannya yang tertunda selama bertahun-tahun ke Iran menunjukkan tantangan yang dihadapi Teheran dalam memasukkan sistem senjata canggih buatan luar negeri ke negaranya. Rusia dan Iran pada awalnya mencapai kesepakatan senilai $800 juta pada tahun 2007, namun Moskow menangguhkan pengirimannya selama tiga tahun karena adanya keberatan yang kuat dari Amerika Serikat dan Israel.

Setelah Iran mencapai perjanjian nuklir dengan negara-negara besar pada tahun 2015, Rusia membatalkan perjanjian tersebut dan diyakini telah memberi Iran empat set varian ekspor S-300.

Hubungan antara Iran dan Rusia semakin erat dalam beberapa tahun terakhir. Moskow sangat bergantung pada Shahas, pembawa bom Iran, sebagai bagian dari perangnya. Drone yang sama juga digunakan dalam serangan Iran terhadap Israel.

Sementara itu, dalam beberapa tahun terakhir Teheran berulang kali mengomentari upayanya memperoleh jet tempur Sukhoi Su-35 dari Rusia untuk meningkatkan armada tempurnya yang telah berusia puluhan tahun. Pada bulan September, pesawat latih tempur YAK-130 buatan Rusia mulai beroperasi di Iran. Model itu dapat digunakan untuk melatih pilot Su-35.

Rusia kini memiliki S-400, namun S-300 yang memiliki jangkauan hingga 200 kilometer dan kemampuan untuk melacak dan menyerang beberapa sasaran secara bersamaan, tetap menjadi salah satu senjata pertahanan udara paling ampuh di dunia. Baterainya dapat digunakan untuk menembak jatuh rudal dan juga pesawat terbang.

Iran kemungkinan besar membutuhkan bantuan Rusia untuk memperbaiki radar yang rusak – dan akan mencari senjata baru seiring waktu, kata Grajewski.

“Iran selalu menginginkan senjata baru dari Rusia – untuk mencoba menunjukkan bahwa Iran tidak terlalu terisolasi,” katanya. (Voaindonesia.com/BS)

Editor: Bambang Setiawan

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Pojok Banua TV

Infografis

1. Infografis sosmed 10 penyakit
PENJUALAN ROKOK BATANGAN
TIPS AMANKAN DATA
IMG-20221228-WA0020
IMG-20221229-WA0030
IMG-20221227-WA0005
2. Infografis sosmed 10 penyakit
IMG-20221225-WA0006

Member JMSI

Network

LAINNYA